Resnarkoba Polres Pandeglang Ungkap Penyalahgunaan Obat-obatan Golongan G

by -66 views

PANDEGLANG, (BN) – Tim Resnarkoba Polres Pandeglang, Polda Banten, berhasil ungkap kasus penyalahgunaan obat-obatan golongan G, di Kecamatan Panimbang, Kabupaten Pandeglang, (6/1/20).

Kapolres Pandeglang, AKBP Sofwan Hermanto, membenarkan kerberhasilan tim Resnarkoba Polresta Tangerang, dalam mengungkap kasus tindak pidana obat-obatan jenis G.

“Alhamdulillah, berkat informasi dari masyarakat, Polres Pandeglang berhasil mengamankan tersangka AH (28) merupakan warga Desa Panimbang Jaya, Kecamatan panimbang, Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten,” ujar Sofwan.

Dijelaskan Kapolres, modus pelaku menjual atau mengedarkan sediaan farmasi atau obat-obatan tanpa memilki izin edar dan tanpa keahlian di bidang kesehatan.

Dari tangan tersangka berhasil diamankan barang bukti 1 bok warna hitam merk Kennmaster Toolbox, yang di dalamnya terdapat 38 lempeng obat-obatan merk Tramadol HCI, yang perlempengnya berisikan 10 butir obat-obatan merk Tramadol HCI. Dengan jumlah keseluruhan 380 butir obat-obatan merk Tramadol HCI.

Lalu satubungkus plastik klip ukuran besar yang di dalmanya berisikan 24 lembar plastik klip ukuran besar, satu bungkus plastik klip ukuran besar yang di dalamnya berisikan 60 lembar plastik klip ukuran kecil.

Saat dilakukan penggeledahan di toko AH, berhasil ditemukan barang bukti sebanyak 223 tablet obat jenis tramadol HCL 50 mg, 25 bungkus plastik klip bening yang masing – masing berisikan 10 butir obat jenis Hexymer. Selanjutnya, ditemukan 450 butir obat jenis Heximer dibungkus plastik warna hitam dan uang hasil penjualan sebesar Rp58 ribu.

“Terhadap tersangka akan dikenakan UU No.36 thn 2009 Tentang Kesehatan serta Pasal 196, 197, 196 KUHP dengan ancaman kurungan penjara selama 10 tahun. Saat ini tersangka beserta barang bukti diamankan di Mapolresta Tangerang guna proses penyidikan lebih lanjut,” terang Kapolres.

Sementara Kabid Humas Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi P, menghimbau kepada masyarakat untuk hindari Narkoba. Dan mohon peran aktif tokoh masyarakat untuk bisa bantu polisi dan berantas Narkoba. Dengan cara melaporkan ke Polisi terdekat, mengawasi prilaku anak-anak kita dan awasi rumah-rumah kontrakan yang segitu rawan digunakan sebagai tempat transaksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *